Cerita Cinta Romantis Di Sekolah : Aku Rela sakit Demi Sahabatku | Zona Baper ID

Cerita Cinta Romantis Di Sekolah : Aku Rela sakit Demi Sahabatku

4 min


10064
16.4k shares, 10064 points

Masih bersama mimin yang setia membagikan kumpulan cerita cinta romantis untuk kamu yang manis dan tampan dan kali ini mimin akan bagikan cerita cinta romantis dan mengharukan yang bertemakan tentang anak sekolahan ya.

Cerita cinta romantis di sekolah yang menceritakan perasaan seseorang dan merelakan perasaan tersebut demi seorang teman yang sangat berharga.

Cerita Cinta Romantis Di Sekolah : Aku Rela sakit Demi Sahabatku

Masa-masa SMA adalah masa peralihan dari seragam putih biru menjadi putih abu-abu. Masa ini juga mulai mengajarkan akan indahnya dunia luar, persahabatan, dan juga kerja sama.

Tapi, rasanya belum lengkap apabila kata “cinta” tak disertakan.

Yap, sama seperti remaja pada umumnya yang mulai mengerti tentang perasaan itu.
Termasuk saya. Sintia Putri, itulah nama saya.

Saya adalah salah satu siswi SMA Sayang Bangsa. Sekarang saya udah kelas X.

Di kelas ini saya mulai kenal sama beberapa anak yang menurut saya cocok buat jadi sahabat saya, namanya Vina dan Dina.

Kalau saya udah ngobrol bareng mereka pasti udah lupa sama yang namanya waktu dan lainnya.

Di kelas ini saya juga kenal sama cowok yang satu satunya bisa membuat saya ngerasain perasaan yang sebelumnya belum pernah saya rasain ke cowok-cowok lainnya, namanya Sam.

Menurut saya dia anaknya asik, baik dan menarik. Gak heran kalau dia banyak yang naksir, mulai dari temen sekelas, anak kelas lain, bahkan sampai kakak kelas pun menaruh perhatian ke dia.

Karena hal itu, sampai sekarang saya gak berani buat nunjukin rasa saya ke dia.

saya mulai deket sama dia semenjak saya chatting lewat fb atau sekedar sms an sama dia.

Tapi selain lewat fb dan sms saya gak pernah ngobrol lama sama dia, apalagi kalau di sekolah.

Kadang saya Cuma ngeliatin doang dari jauh. Kasian banget ya saya..

Waktu pun terus berlalu, udah hampir satu tahun saya sekelas sama dua sahabat saya dan cowok bernama Sam. Dan sebentar lagi, saya akan menghadapi ujian kenaikan kelas.

Semua berlangsung sukses. Karena nilai saya, Vina, dan Dina yang terbilang bagus akhirnya saat masuk sekolah setelah liburan semester tepatnya saat pembagian kelas, saya, Vina dan Dina pindah kelas ke XI IPA 1.

Sedangkan Sam pindah ke kelas XI IPS 2. Dengan kelas kita yang berbeda, saya harap saya bisa ngelupain perasaan saya ke cowok bernama Sam itu.

Namun, setelah beberapa bulan saya masih belum bisa ngelupain Sam, bahkan saya udah coba buat suka sama temen sekelas saya tapi gak bisa. Ternyata di hati saya emang masih ada Sam.

“Tia, saya pengen nanya sesuatu ke kamu .” Kata Vina. Sebelumnya Vina gak pernah nanya se-serius ini. “kamu pengen nanya apa?” kata saya.

“sebenarnya, kamu masih suka gak sih, sama Sam?”. saya sedikit kaget dengernya. Emang dari dulu Vina sama Dina itu tau kalau saya suka sama Sam..

saya pengen banget bisa bilang kalau saya masih suka sama cowok bernama Sam itu, tapi lebih baik kalau saya bilang saya udah gak ada perasaan ke Sam.

“saya udah gak suka lagi kok sama Sam.” Kata saya dengan berat hati. “emang kenapa?” sambung saya. “emm.. m.. em.. sebenernya akhir akhir ini saya mulai suka sama Sam.” Kata Vina. saya sama Dina langsung kaget dengernya.

Vina itu jarang banget bilang ke saya sama Dira kalau dia lagi suka sama seseorang. “serius kamu ?” kata dina. “emang aneh ya, kalau saya bisa suka sama Sam?” kata Vina.

“gak, kok.. gak apa apa!” kata saya. saya langsung bingung, saya suka sama orang yang disukai sama sahabat saya sendiri. saya harus ngelupain cowok bernama Sam demi sahabat saya.

Lama lama saya mulai coba buat lupain cowok Sam itu, tapi susah banget. Dan akhirnya, hari-hari ku mulai dihiasi rasa galau. “kenapa, Tia? kamu keliatannya galau, gitu.” Kata Dina.

Aku udah gak tahan buat memendam rasa ini sendirian, saya pun coba buat berani cerita ke Dira.

“na, kamu jangan cerita ya masalah ini ke Vina. Sebenernya, saya masih suka sama Sam. saya udah coba buat lupain dia, tapi susah banget.” kata ku dengan perlahan.

Dina sedikit kaget dengernya. “tapi kenapa kamu bilang ke Vina kalau kamu udah gak suka lagi sama cowok bernama Sam itu?” kata Dina. “kamu kan tau, Vina itu jarang cerita kaya gitu ke kita, jadi saya gak mau sakitin hati dia.” kata saya.

“iya, aku tau. Tapi kalau kaya gini caranya sama aja kamu udah sakitin hati kamu sendiri.” kata Dina. “Sekarang saya mau kamu cerita yang sebenarnya ke Vina!” kata Dira.

“tapi, na..” kata saya dengan perasaan sedikit mengelak. “kita kan sahabat, kamu gak mau kan persahabatan kita ancur Cuma gara gara ada yang ditutup-tutupi dari kita?” kata Dina.

Saya Cuma terdiam denger kata kata Dina. Tanpa panjang lebar, Dina langsung tarik tangan Vina keluar kelas. saya Cuma bisa perhatiin dari balik jendela.

“ka, saya mohon kamu jangan marah sama tia. kamu jangan salah paham sama dia, ya!” kata Dina. “emang ada apa sih?” kata Vina.

“sebenernya.. tia masih suka sama si Sam.” Kata Dina dengan suara lirih. Spontan raut muka Vina berubah. “kenapa dia gak terus terang?” tanya Vina. “dia Cuma gak mau sakitin hati kamu .” Kata Dina.

Setelah Vina mendengar jawaban Dina, Vina langsung masuk ke kelas menemui saya. “ Tia, saya mau minta maaf karena saya udah buat kamu jadi sedih kaya gini.

Tenang aja, Tia, saya bakal jauhin Sam, kok!” kata Vina. “kamu gak boleh gitu, saya mau kamu tetep pertahankan hubungan kamu sama Sam, ya?” kata saya.

“tapi gimana dengan kamu ?” tanya vina ke saya. “gak usah pikirin perasaanku. kamu tetep sama Sam aja udah cukup bikin saya seneng.”

Kata saya dengan sedikit senyuman. “Kamu tetep sama Sam demi aku, oke?” kata ku. “kalau itu yang kamu mau, saya bakal lakuin.” Kata Vina.

Setelah kejadian itu, hatiku terasa lebih lega rasanya udah bisa terus terang sama Vina, dan sekarang saya udah bener-bener lupain Sam.

Sebulan kemudian, Vina sama Sam jadian. “selamat ya, ka!” kata saya. “selamat ya, ka! Moga langgeng deh.” Kata Dina. “Oiya, Din. saya mau bilang terima kasih ke kamu karena kamu udah bikin aku jujur sama Vina.” Kata ku. “kita kan sahabat.. hehehe…” kata dina.

Coba aja waktu itu aku gak bisa ngalahin rasa egoku, pasti kejadiannya gak bakal kaya gini.

Persahabatanku makin erat, dan gak lagi ada yang harus dirahasiain lagi..

– TAMAT –

Nah itulah cerita cinta romantis di sekolah yang bisa mimin bagikan kepadamu smoga dapat diambil hikmah dan pembelajaran dalam cerita cinta romantis ini.

tapi jangan baper saat baca cerita cinta romantis ini ya pokonya jangan baper saat baca cerita cinta romantis yang di bagikan oleh mimin cukup kamu baper sama zonabaper.id saja hehe

Oke terimakasih sudah berkunjung dan sampai jumpa di lain kesempatan 🙂


Like it? Share with your friends!

10064
16.4k shares, 10064 points

What's Your Reaction?

hate hate
134520
hate
confused confused
336300
confused
fail fail
235410
fail
fun fun
201780
fun
geeky geeky
168150
geeky
love love
67260
love
lol lol
100890
lol
omg omg
336300
omg
win win
235410
win

Comments

comments